Bab Air (Hadits 5) : Larangan kencing atau mandi janabah di dalam air yang tenang

30 10 2009

Hadits ke-5 Bulughul Marom:

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ –رضي الله عنه- قالَ : قَالَ رَسُوْلُ اللهِ –صلى الله عليْه و سلم- : ((لاَ يَـغْـتَـسِـلْ أَحَــدُكُمْ و هُـوَ جُـنُـبٌ)) أخرجه مسلم, وللبخاري : ((لاَ يَـبُـولُـنَّ أحـدُكم فِـي الـمــَاءِ الـدَائـمِ الـذِي لاَ يَـجْـرِي, ثُـمَّ يَـغْـتَـسِـلُ فِـيـه)) ولـمُسلم ((مِـنـْهُ) ولأبـي داود : ((ولا يَـغْـتَـسِـلْ فـيـه مِـن الـجَـنـابَـةِ))

Dari Abu Huroiroh radiyallahu ‘anhu berkata, Rasulullah shallallahu a’laihi wa sallam bersabda, “Janganlah salah seorang di antara kalian mandi di dalam air yang tenang sementara dia dalam keadaan junub” dikeluarkan oleh Muslim.

Oleh Bukhori, “Janganlah salah seorang di antara kalian kencing di dalam air yang tenang yang tidak mengalir, kemudian dia mandi di dalamnya”. Oleh Muslim, “darinya”.

Oleh Abu Dawud “Janganlah dia mandi janabah di dalamnya”.

Kosa Kata:

  • Kata الدائم (ad daa-im) artinya tenang dan diam (tidak mengalir)
  • Kata الذي لا يجري (alladzi laa yajri) = yang tidak mengalir, merupakan penafsiran dari air yang tenang.
  • Kata جنب (junub) artinya mengalami janabah, yaitu hadats yang diakibatkan oleh hubungan intim suami-istri atau keluarnya air mani.
  • Kata منه (minhu) = darinya, memberikan makna larangan mengambil air (bekas dikencingi) dari dalam suatu tempat dan mandi di luar tempat tersebut (tidak mencebur ke dalamnya).
  • Kata فيه (fiihi) = di dalamnya, memberikan makna larangan mencebur (masuk) ke dalam tempat air (bekas dikencingi) tersebut.
  • Kata جنابة (janabah) adalah sifat bagi orang yang keluar air maninya atau dengan sebab hubungan intim, sampai ia bersuci.

Faedah Hadits:

  1. Larangan mandi janabah di dalam air yang tenang (tidak mengalir).
  2. Larangan berkonsekuensi haram, maka haram mandi janabah di dalam air yang tenang.
  3. Larangan ini (mandi janabah di dalam air yang tenang) menunjukkan rusaknya sesuatu yang dilarang (yaitu rusaknya air bekas mandi janabah).
  4. Larangan kencing di dalam air yang tenang, kemudian mandi janabah di dalamnya.
  5. Larangan berkonsekuensi haram, maka haram mandi janabah di dalam air yang dikencingi.
  6. Larangan ini (mandi janabah di dalam air yang dikencingi) juga menunjukkan rusaknya yang dilarang (yaitu rusaknya air bekas dikencingi dan mandi janabah).
  7. Secara zhohir, hadits ini tidak membedakan antara air yang sedikit ataupun banyak.
  8. Rusak yang diakibatkan oleh kedua larangan tersebut adalah rusaknya air, karena menjadi kotor dan menjijikkan bagi orang-orang yang akan menggunakannya. Dan akan dijelaskan –insyaAllah- perbedaan pendapat mengenai air musta’mal (air bekas digunakan), apakah menggunakannya untuk thoharoh (bersuci) akan menghasilkan kesucian atau tidak.
  9. Larangan dari kencing atau mandi di dalam air yang tenang tidak secara mutlak berdasarkan kesepakatan. Air yang sangat banyak tidak termasuk yang dilarang berdasarkan kesepakatan, dan peng-khusus-an (air yang sangat banyak) ini dikhususkan oleh ijma’.
  10. Imam Ash Shon’ani berkata di Subulus Salam, “yang sesuai dengan kaidah bahasa arab bahwa yang dilarang di dalam hadits adalah menggabungkan (kencing kemudian mandi sekaligus), karena kata ثم (kemudian) tidak memberikan makna sebagaimana yang diberikan oleh wawu ‘athof (= dan), kata ثم memberikan makna gabungan dan berurutan (kencing kemudian mandi sekaligus di dalam air yang sama).
  11. Ibnu Daqiqil ‘Ied berkata, “larangan menggabungkan (kencing kemudian mandi) diambil dari satu hadits, dan larangan dari masing-masing (mandi saja atau kencing saja) diambil dari hadits lain”
    Riwayat-riwayat yang ada di bab ini memberi faedah antara lain:

    • Riwayat Muslim: larangan dari mandi dengan mencebur (masuk) ke dalam air yang tenang, dan larangan mengambil air bekas dikencingi untuk mandi.
    • Riwayat Bukhori: larangan dari kencing kemudian mandi sekaligus (di dalam air yang diam tersebut).
    • Riwayat Abu Dawud: larangan dari masing-masing (kencing saja atau mandi saja).

    Dari seluruh riwayat tersebut disimpulkan bahwa seluruhnya terlarang, hal ini karena kencing atau mandi di dalam air yang tenang menyebabkan air kotor dan menjijikkan bagi orang lain meskipun air tidak sampai najis.

  12. Keharaman ini juga berlaku untuk buang air besar dan istinja’ (mencebok) di dalam air yang tenang yang tidak mengalir.
  13. Haram merugikan orang lain dan memberikan mudhorot kepada mereka dengan amalan apapun yang tidak diridhoi, yang lebih besar mudhorotnya daripada manfaatnnya.

Perbedaan Pendapat Ulama:

Para ulama berbeda pendapat apakah larangan ini berkonsekuensi haram atau makruh.

  • Madzhab Malikiyah berpendapat makruh, karena air tetap dalam keadaan suci.
  • Madzhab Hanabilah dan Zhohiriyyah berpendapat haram.
  • Sebagian ulama berpendapat haram pada air yang sedikit, dan makruh pada air yang banyak.
  • Secara zhohir, larangan tersebut hukumnya haram baik pada air yang sedikit maupun banyak, meskipun air tidak ternajisi, ‘illah (sebab) nya adalah karena kotornya air dan menjijikkan bagi orang lain.

Peringatan: dikecualikan air yang sangat banyak (seperti air laut dan danau) berdasarkan kesepakatan sebagaimana yang telah dijelaskan di atas.

Diterjemahkan dari kitab Taudhihul Ahkam min Bulughil Marom karya Syaikh Abdullah Al Bassam hafizhohullah
, oleh Yoad Nazriga S

Pertanyaan :

  1. Apa hukumnya kencing di dalam kolam? (jelaskan dengan perbedaan pendapat ulama dalam masalah ini)
  2. Bolehkah mandi janabah di dalam kolam? Bagaimana jika mandi janabahnya di sungai yang mengalir atau di danau yang tenang?
  3. Apakah yang dilarang hanya kencing saja (di dalam air yang tenang)? atau mandi janabah juga? atau kedua-duanya sekaligus? atau semuanya itu terlarang? Apa pendapat Imam As Shon’ani dan Ibnu Daqiqil ‘Ied dalam masalah ini?
  4. Apa hikmah dari larangan kencing atau mandi di dalam air yang tenang?

Dapat juga dilihat di : Kajian Bulughul Marom l Facebook


Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: